TC

 

Assalamu’alaikum sahabat Qur’ani, apa kabarnya nih liburan kali ini? Semoga nggak lupa sama muroja’ah al-Qur’annya ya biar tetep berkah liburannya. Nah liburan kali ini, Lembaga Tahfizh dan Ta’lim al-Qur’an Masjid Fathullah mengadakan acara yang super berkah, super seru, pokoknya super-super deh yaitu acara Tahfizh Camp yang diadakan di Villa AJ, Cisarua-Bogor. Agendanya adalah menghafal 5 juz dalam 7 hari.

 

Para peserta yang telah mengikuti acara ini adalah mahasiswa yang datang dari berbagai daerah dan anggota-anggota LTTQ. Kami berangkat pada hari Minggu, 10 Januari 2016 menuju Villa AJ. Sesampainya di sana, acara tahfizh camp ini langsung dibuka oleh Ketua Umum LTTQ dan tausiyah al-Qur’an oleh Ustadz Nizar, kemudian dilanjutkan dengan pengarahan mengenai agenda tahfizh camp selama seminggu ke depan. Kegiatan rutin setiap harinya dimulai dari pukul 02.30 – 22.00 WIB dengan rincian sebagai berikut:

Qiyamul lail
Halaqah Qur’an
Salat Subuh berjama’ah
Halaqah Qur’an
Istirahat (mandi & sarapan)
Salat Dhuha
Halaqah Qur’an
Istirahat (tidur siang & makan siang)
Salat Dhuhur
Halaqah Qur’an
Salat Ashar berjama’ah
Hlaqah Qur’an
Istirahat (mandi & makan malam)
Salat Maghrib berjama’ah
Tilawah jama’i 1 juz
Salat Isya’ berjama’ah
Halaqah Qur’anTidur.

 

Dari agenda yang sudah dipaparkan di atas, gimana sih caranya bisa mencapai 5 juz dalam 7 hari? Rahasianya adalah para peserta dianjurkan dapat menghafal satu halaman al-Qur’an dalam waktu 30 menit sehingga dalam satu hari bisa mengkhatamkan satu juz al-Qur’an. Contohnya, pada halaqah Qur’an setelah qiyamul lail ada waktu sekitar 1 jam sebelum salat Subuh, sehingga para peserta dianjurkan untuk menghafal 2 halaman untuk disetorkan kepada ustadz/ustadzah yang mendampingi.SSelain menghafalkan Al-Qur’an, Tahfizh Camp juga diisi dengan pemberian motivasi dari instruktur dan alumni-alumni LTTQ sehingga dapat memotivasi peserta untuk lebih semangat menghafalkan Al-Qur’an. Pemberian motivasi pertama disampaikan pada malam hari oleh ustad Fahmi selaku alumni LTTQ. Beliau menjelaskan bahwa menghafal Al-Qur’an merupakan zikir akbar.

Para penghafal Al-Qur’an tidak perlu takut akan kekurangan rizki Allah karena Allah sendiri yang telah menjamin rizki mereka. Beliau juga mengatakan bahwa Al-Qur’an tidak bisa dihafalkan dengan instan, melainkan harus dengan niat dan usaha. Menghafal Al-Qur’an juga tidak bisa ‘diduakan’ dengan kegiatan-kegiatan yang banyak menyita waktu menghafal dan murojaah karena akan membuat kualitas dan kuantitas hafalan semakin berkurang.Pemberian motivasi selanjutnya disampaikan oleh salah satu instruktur yaitu ustadzah Azizah. Beliau menceritakan kepada semua peserta suka-duka yang beliau alami ketika beliau menghafal Al-Qur’an. Beliau juga memberitahukan faktor-faktor keberhasilan menghafal seseorang. Faktor-faktor tersebut antara lain: niat, ikhtiar, istiqomah, ikhlas, dan doa atau yang disingkat NIIID. Need dalam bahasa Indonesia berarti butuh. Jadikanlah menghafal Al-Qur’an sebagai kebutuhan kita agar dapat berhasil dalam menghafal. Selain itu, faktor-daktor lain yang menentukan keberhasilan menghafal yaitu neighbor (tetangga), maksudnya yaitu lingkungan tempat kita tinggal atau bergaul, I (diri kita sendiri), dan tentunya God (Allah). Pada akhirnya kita hanya dapat menyerahkan semuanya kepada Allah setelah berikhtiar.

 

Acara Tahfizh Camp ini ditutup dengan pemberian cinderamata kepada para instruktur dan reward kepada peserta-peserta terbaik, yaitu:

Terbaik 1: Nabila Hafizah (Universitas Negeri Solo) dengan perolehan 5 juz

Terbaik 2: Abida Rahmah (Universitas Indonesia) dengan perolehan 4,5 juz

Terbaik 3: Fatimatuz Zuhroh (Institut Ilmu Al-Qur’an) dengan perolehan 4 juz.

Setelah kegiatan menyetorkan hafalan selesai kemudian kami berangkat menuju Taman WIsata Matahari untuk refreshing setelah 6 hari menguras pikiran dan tenaga untuk menghafalkan kalam Ilahi.

Hasil yang bisa dipetik dari acara tahfizh camp ini adalah menumbuhkan semangat menghafal al-Qur’an dalam rangka menjaga dan melestarikan kalam Ilahi tidak hanya dalam mengucapkannya saja namun juga terpatri dalam hati. Selain itu, kita dapat membuat setiap waktu yang kita jalani akan menjadi berkah bersama al-Qur’an, insyaa Allah. Barakallahu lanaa fii ‘aunil Qur’an.

 

Kegiatan Halaqoh (menyetorkan hafalan)

DSC_0049

DSC_0211 DSC_0008

DSC_0382

Khatmul Qur’an

DSC_0001

Qur’an Motivation oleh Ust. Khoirul Fahmi, S.Th.I (Alumni LTTQ)

DSC_0016

Qur’an Motivation oleh Ust. Rois (Instruktur Putra)

DSC_0099

Makan Siang

DSC_0084

DSC_0073

Senam Pagi

DSC_0118 DSC_0271

Games

DSC_0122 DSC_0106

Instruktur Tahfizh Putra (dari kanan: Ust. Rois & Ust. Lutfi Tanjung) bersama Pengurus LTTQ

DSC_0213

Instruktur Tahfizh Putri (dari kiri: Ustzh Azizah & Ustzh. Eva) bersama Pengurus LTTQ

DSC_0214

Peserta Terbaik 1: Nabila Hadizah (UNS)

DSC_0220

Perserta Terbaik 2: Abida Rahmah (UI)

DSC_0224

Peserta Terbaik 3: Fatimatuz Zuhro (IIQ Jakarta)

DSC_0225

Penutupan Tahfizh Camp

DSC_0247 DSC_0251

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *